Inkues Adib: “Dia kena bantailah”

SHAH ALAM – “Dia kena bantailah. Apa lagi”, kata seorang lelaki India
kepada saksi keempat Inkues Kematian Muhammad Adib Mohd Kassim, semasa
insiden rusuhan Kuil Sri Maha Mariamman, November lalu.

Amirul Hadi,26, berkata, beliau bertanyakan kepada beberapa individu
yang mengangkat anggota bomba ke hadapan keretanya.

“Selepas seorang cakap bomba itu kena bantai, saya tanya lagi dengan
beberapa orang mereka cakap tidak tahu apa-apa,” katanya.

Menurutnya, sewaktu menyedari keretanya yang diparkir pada bahu jalan
dilanggar oleh jentera bomba, dia dan rakannya bergegas lari melihat ke
arah kenderaan.

“Sewaktu memeriksa kereta, dari jarak 40 meter, saya nampak seorang
anggota berada dalam keadaan duduk dan kedua- dua kaki berlunjur ke
hadapan sambil memeluk tubuh seolah-olah sedang mengalami kesakitan,”
katanya

Amirul berkata, selepas itu ada seorang menanyakan kepadanya sama ada
dia boleh menghantar anggota bomba ke hospital atau tidak.

“Saya katakan pintu kereta sebelah pemandu tidak boleh dibuka kerana
dilanggar jentera bomba,” katanya.

Menurutnya, sewaktu anggota bomba dibaringkan di ruang kosong hadapan
kereta yang diparkirnya, dia mendengar orang awam mengatakan anggota itu
hampir pengsan.

“Saya jenguk sekejap nampak dia seperti nak pengsan,” katanya.

Menjelaskan keberadaan di lokasi itu, pemuda itu berkata, dia dan
rakannya dalam perjalanan ke rumah kawan di Putra Heights sekitar jam
12.30 pagi, pada 27 November.

“Kawan saya yang memandu kereta memberhentikan kenderaan di sebelah kiri
bahu jalan selepas melihat sebuah kereta terbakar dan ramai orang
berkumpul di persimpangan hadapan.

Kami keluar dan ke sebelah kanan bahu jalan untuk mengetahui apa yang
berlaku,” katanya.

Memerhati keadaan sekitar, Amirul berkata, dia melihat ratusan orang
berada di situ.

“Ada yang berborak dan sebahagian daripada mereka sedang minum arak,”
katanya.

Katanya, beberapa minit selepas jam 1 pagi, sebuah Fire Rescue Tender
(FRT) dan van Unit Bantuan Perkhidmatan Kecemasan (EMRS) tiba untuk
memadamkan kereta terbakar.

“Sebaik jentera bomba berhenti, ada seorang anggota bomba turun namun
sekumpulan individu dari arah kuil menjerit menghalang bomba memadamkan
kebakaran.

Mereka menuju ke arah FRT untuk menyerang dan saya nampak ada yang
baling botol ke arah cermin jentera bomba itu.

Selain itu, ada seorang yang mencucuk cermin FRT dengan besi putih
sehingga pecah,” katanya.

Prosiding hari ketiga Inkues Kematian Muhammad Adib sedang berlangsung
di hadapan Koroner, Rofiah Mohamad.

*AKAN MENYUSUL*

– SINAR HARIAN –

Leave a Reply

Your email address will not be published.